KKP Terima Anugerah HKI

PLN – TNI AL Tukar Menukar Tanah Barang Milik Negara seluas 12.000 M²
KKP Galakkan Sosialisasi Pencegahan AHPND pada Budidaya Udang

JAKARTA (19/11) – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM), menerima penghargaan dengan kategori Jurnal Ilmiah Indonesia Berkualitas Menuju Indeksasi Standar Internasional, Rabu (18/11), pada acara Anugerah Hak Kekayaan Intelektual Produktif dan Berkualitas, yang diselenggarakan oleh Kementerian Riset dan Teknologi (Kemenristek) / Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), di Jakarta. Anugerah tersebut diserahkan oleh Menristek / Kepala BRIN Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro kepada Kepala Pusat Riset Perikanan (Pusriskan) KKP Yayan Hikmayani.

Acara tersebut digelar dalam rangka mengapresiasi Sumber Daya Manusia (SDM) Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek) Indonesia. Tujuan pemberian penghargaan adalah untuk menigkatkan motivasi kepada dosen, peneliti, perekayasa, dan SDM iptek lainnya untuk terus berkarya kapanpun juga dalam bentuk publikasi, kekayaan intelektual dan juga pengelolaan jurnal.

Terdapat beberapa penghargaan yang diberikan, antara lain Penghargaan Hak Kekayaan Intelektual Produktif, Penghargaan Artikel Ilmiah Berkualitas Tinggi Bidang Kesehatan dan Obat, Penghargaan Artikel Ilmiah Berkualitas Tinggi Bidang Non Kesehatan dan Obat, Penghargaan Penulis Produktif, serta Penghargaan Peningkatan Kualitas Jurnal Ilmiah.

Dalam sambutannya Menteri Ristek/BRIN menyampaikan bahwa acara Penganugerahan Hak Kekayaan Intelektual Produktif dan Berkualitas merupakan salah satu bentuk hilirisasi hasil riset. Ekosistem riset di Indonesia sudah menunjukkan kondisi yang semakin baik, dibuktikan dengan semakin banyaknya penulis Ilmiah Indonesia yang tuliannya banyak dimuat di jurnal internasional bereputasi. Indonesia menduduki jumlah penulis ilmiah terbesar di ASEAN, namun demikian dari sisi kualitas masih harus diperbaiki terus. Disampaikan pula, peneliti harus merespon kebutuhan masyarakat dan industri sehingga output yang dihasilkan dapat digunakan langsung oleh pengguna.

“Kita memberikan penghargaan pada mereka yang mendedikasikan sebagian waktunya, energinya untuk bisa tidak hanya sekedar memenuhi persyaratan administrasi kredit untuk naik pangkat, tapi menghasilkan hak kekayaan intelektual produktif, artikel ilmiah yang berkualitas tinggi dan jurnal ilmiah Indonesia bereputasi internasional,” ujar Menristek Bambang.

Menurutnya, penghargaan diberikan kepada mereka yang menghasilkan hak kekayaan intelektual produktif, menghasilkan artikel ilmiah berkualitas tinggi dan jurnal ilmiah Indonesia bereputasi internasional.

Sementara itu Kepala Pusriskan Yayan Hikmayani mengaku bersyukur dan menyadari betapa penting dan berharganya penghargaan bergengsi tersebut bagi BRSDM KKP, khususnya Pusriskan.

“Penghargaan yang diperoleh ini sangat berharga dan penting sebagai pembuktian eksistensi institusi bahwa Pusriskan telah menjadi lembaga yang menghasilkan jurnal bereputasi internasional dan tinggal selangkah lagi menjadikan jurnal IFRJ (International Food Research Journal) terindeks Scopus. Tentunya pencapaian ini tidak mudah dan perlu upaya yang lebih keras lagi untuk mencapai kualitas yang lebih baik lagi. Penghargaan dapat lebih memacu semangat peneliti untuk menulis di IFRJ dan meningkat pula penulis dari luar untuk mempublikasikannya di IFRJ,” ujarnya.

Ia berharap penghargaan yang diperoleh dapat menjadi penyemangat untuk terus meningkatkan kualitas jurnal menjadi jurnal terindeks Scopus dan Directory of Open Access Journals (DoAJ).

COMMENTS